Mari Mengenal Gurkha. Tentara "Terkejam" di Dunia! | SANDHI YUDHA

Mari Mengenal Gurkha. Tentara "Terkejam" di Dunia!

iklan
Mengapa Gurkha begitu menakutkan ? Gurkha memiliki ras dan fisik seperti umumnya bangsa kita. Kukri bukanlah senjata laser, dari luar angkasa. Hanya sebilah pisau, seperti yang tercantum di logonya. Gurkha dan SAS Inggris pernah merasakan pertempuran sekilas dengan prajurit Indonesia, di pedalaman hutan Kalimantan. Ketika Soekarno, memerintahkan operasi rahasia penggagalan Malaysia merdeka, karena bung Karno memiliki pandangan yang sangat visioner. Terlihat sekarang, Indonesia dikepung oleh negara persemakmuran Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, dan yang terbesar tentu saja Australia. Kembali ke tentara Gurkha, mereka juga pernah merasakan ganasnya  arek-arek Suroboyo. Bahkan mayat dari para tentara Gurkha, banyak yang dibuang di kali, dan menjadi sasaran latihan tembak.

Gurkha, prajurit asli Nepal yang memiliki track record yang tidak hanya sebagai, prajurit berani mati. Akan tetapi juga piawai dalam memenangkan pertempuran dengan skil individu prajuritnya dalam berperang. Tentara Jerman pernah merasakan keganasan pasukan ini, ketika berhadapan, prajurit Gurkha meletakan senjata apinya dan berlarian dengan berbekal Kukri, senjata khas nya dan menggorok leher para tentara Jerman, yang berada dalam tank. Bahkan tentara Argentina, ketika berhadapan dengan Inggris dalam perang Malvinas, kabur meninggalkan posnya hanya mendengar pengumuman bahwa Inggris akan menyertakan pasukan Gurkha-nya.

Mengikuti geopolitik saat ini, terlihat posisi Indonesia memungkinan terlibat dalam peperangan, karena menjaga "Gadis Molek" yang bernama NKRI dari gangguan negara "hidung belang" bukanlah perkara gampang. Karena semakin rumit dan agresifnya konspirasi global, dalam memuaskan "dahaga kapitalisme.

Memanasnya Laut Cina Selatan dan pengalihan tentara Amerika yang akan mengkonsentrasikan pasukannya di Pasifik tepatnya di Australia, tidak lagi berpusat di Timur Tengah, akan mengakibatkan memanasnya suhu politik global dan persaingan senjata serta kekuatan militer dikawasan. Apalagi kita sering dibakar nasionalisme, melihat ulah usil negara serumpun kita yang bernama Malaysia. Hal ini semakin mengindikasikan suatu hari nanti, kita akan kembali berhadapan dengan Gurkha karena mereka telah menjadi bagian resmi dari tentara Inggris Raya, yang notebene sekutu utama Amerika. Dan Inggris memiliki kepentingan "melindungi" negara persemakmuran termasuk Malaysia. Bahkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, saat menerima penghargaan Doktor Honoris Causa di Malaysia, beberapa waktu lalu sempat mengeluarkan statement, yang cukup keras "Tidak ada jaminan kawasan ASEAN bebas perang..."
SIAPAKAH Gurkha?
Gurkha direkrut dari orang-orang pegunungan Nepal yang melacak akar mereka segera kembali ke abad ke-8 Prajurit Hindu, Guru Gorakhnath.

Mereka pertama kali bertemu Inggris dalam Perang Gurkha dari 1814-1816, yang berakhir bukan hanya dengan kebuntuan, tetapi dengan rasa patuh saling menghormati dan kekaguman antara kedua belah pihak. Pasukan Inggris terkesan dengan jiwa tempur pasukan Gurkha

Perjanjian Perdamaian yang mengakhiri perang memungkinkan Gurkha tergabung dalam tentara East India Company, untuk siapa mereka pertama kali bertempur dalam Perang Pindaree dari tahun 1817. Jadi ini masa dimana, mulai terjalin hubungan Inggris dengan Nepal, 'sekutu tertua' kami di Asia. Begitulah Inggris menganggapnya

Gurkha bertempur di pihak Inggris dalam Pemberontakan India tahun 1857, dan pada akhir perang, Gurkha menjadi bagian dari Angkatan Darat Inggris di India. Dalam pengakuan layanan mereka di Delhi, Gurkha Rifles ke-2 dianugerahi Ratu Truncheon, lambang unik yang diyakini memiliki kekuatan magis. Sampai hari ini, anggota baru ke The Royal Gurkha Rifles bersumpah setia kepada mahkota dan Resimen pada Truncheon tersebut

Dari 1857 sampai 1947, resimen Gurkha melihat layanan di Burma, Afghanistan, Utara-Timur dan Frontiers North-West of India, Malta (The Rusia-Turki Perang 1877-1878), Siprus, Malaya, Cina (pemberontakan Boxer 1900 ), Tibet, dan di berbagai teater Pertama dan Kedua Perang Dunia. Mereka terus melayani dalam setiap konflik besar sejak.

Para pejabat Inggris di abad ke-19 menyatakan Gurkha sebagai 'Race Bela Diri', sebuah istilah yang menggambarkan orang dianggap 'alami suka berperang dan agresif dalam pertempuran' kualitas memiliki keberanian, kesetiaan, swasembada, kekuatan fisik, ketahanan, ketertiban, kemampuan bekerja keras untuk jangka waktu yang lama, pertempuran keuletan dan kekuatan militer. "
 
"Jika seseorang mengatakan bahwa ia tidak takut mati, dia adalah pembohong besar, atau dia adalah seorang Gurkha" Bunyi pujian dari Mantan Kepala Staf Angkatan Darat India, Field Marshal Sam
Manekshaw

Hingga saat ini, Gurkha masih disematkan dengan kepiawaian mereka, loyalitas dan keberanian yang sangat besar. Sebagai lembut dan pemalu dalam kehidupan sehari-hari karena mereka takut dan ulet dalam pertempuran, mereka adalah orang-orang yang bermartabat dan tentara yang ideal.

Gurkha yang terkenal karena membawa kukri. Ini adalah senjata nasional Nepal, tetapi juga digunakan sebagai alat kerja di pergunungan. Setiap Gurkha membawa dua kurkis, satu untuk penggunaan sehari-hari dan satu untuk keperluan upacara. The kurkri adalah barang dari legenda, yang paling umum adalah mitos bahwa setiap kali Anda menarik kukri dari sarungnya Anda juga harus mengambil darah. Kukri disertai oleh dua pisau kecil satu untuk menguliti dan mengiris, yang lainnya untuk mengasah pisau utama.

Seruan perang terkenal mereka, "Ayo Gorkhali" diterjemahkan sebagai "The Gurkha di sini", motto mereka, 'kaphar hunnu Bhanda marnu ramro' berarti, 'Lebih baik mati

DARI MANA MEREKA ?

Berada di kaki bukit Himalaya, Nepal. Gurkha merupakan penduduk pedesaan yang indah sekaligus dangat berbahaya. Tampilan membentang di pegunungan yang spektakuler dan lembah. Kebanyakan orang bertani tanah, menanam padi, kentang dan sayuran. Kerbau menjadi binatang peliharaan dan sumber susu, dan mereka mungkin memiliki beberapa ekor ayam, berjalan di luar rumah mereka yang sederhana.

Nepal berkembang dengan cepat tetapi di desa-desa Gurkha, kenyamanan modern tetap langka. Di sebagian besar desa, tidak ada listrik, dan selalu ada yang disebut hari curam, atau dua hari berjalan kaki ke jalan terdekat. Jika demikian, terlepas dari apa yang diproduksi di desa, semuanya harus datang naik atau turun gunung di punggung seseorang. Banyak penduduk miskin di Nepal yang merupakan salah satu negara termiskin di dunia - tapi mereka sangat menjaga martabat hidupnya dalam kesederhanaan.
Di banyak daerah, ada 1 dokter per 5.000 penduduk, tetapi di beberapa daerah, rasio mungkin serendah 1 dalam 100.000.

Namun, ditengah kesederhanaan juga sering terganggu oleh bencana alam. Nepal sangat rentan terhadap bencana seperti gempa bumi. Setiap tahun, mengamuk marah hujan, dan seperti sungai meluap, tanah longsor dan banjir merupakan bahaya yang selalu hadir.

Penyediaan kesejahteraan negara hampir tidak ada, dan fasilitas kesehatan yang tipis disana, terutama di remote Gurkha desa. Di banyak daerah, ada 1 dokter per 5.000 penduduk, tetapi di beberapa daerah, rasio mungkin serendah 1 dalam 100.000. Pada usia tua, jika pemogokan kemiskinan atau sakit-kesehatan, sepenuhnya bergantung dan dibantu teman, keluarga, dan tetangganya.

Penghargaan

The Victoria Cross adalah penghargaan tertinggi di Angkatan Darat Inggris untuk kesopanan ketika menghadapi musuh. Hal ini diberikan tanpa pangkat. Sejak 1858 Brigade Gurkha telah menerima 26 Victoria Crosses. Dari jumlah tersebut, 13 telah diberikan kepada perwira Inggris dan 13 sampai Nepal Gurkha. Setiap Victoria Cross won memiliki kisah unik tersendiri keberanian dan pengabdian.

10 Fakta tentang Victoria Cross untuk Gurkha

1. Ayah lansia Rifleman Lachiman Gurung VC dilakukan selama 11 hari dari Nepal ke Delhi untuk melihat anaknya dihiasi oleh Yang Mulia Raja Muda India, Marsekal Lord Wavell.

2. Logam cukup tersisa dari meriam Sebastopol untuk 85 baru Victoria Crosses. Yang terkenal logam terkunci di Central Ordnance Depot, Donnington.

3. Tidak seperti penghargaan lain untuk kesopanan VC tidak dibuat dalam mati atau menyerang tapi dilemparkan secara eksklusif oleh Hancock and Co, London.

4. 12 medali yang dibuat pada satu waktu dengan sisa saham yang dimiliki oleh MOD. Jadi, tidak pernah ada VC dibuat untuk individu tertentu.

5. Menurut sumber resimen, ada foto-foto ada dari Rifleman Thaman Gurung ketika ia dianugerahi VC anumerta. Petugas itu bertanya pria dengan fitur serupa untuk berpose untuk seniman. Sketsa dilanjutkan sampai kawan-kawan yang Rifleman setuju potret adalah representasi akurat.6. HM, Ratu Victoria mengganti kata-kata asli 'Untuk Keberanian' di kayu salib dengan 'For Keberanian'. 'Untuk Keberanian, "katanya," akan mengarah pada kesimpulan bahwa hanya mereka yang dianggap berani yang telah mendapat salib ".7. Rifleman Kulbir Thapa VC belum pernah di bawah api sampai pertempuran di mana ia telah diberikan kepada Victoria Cross8. Berukuran kurang dari lima kaki, Rifleman Lachiman Gurung akan gagal kriteria seleksi militer hari ini.9. Pemegang VC, nama asli Rifleman Ganju Lama adalah Gyamsto. Sementara tidak Gurkha enthnic, upaya perang menyambut semua orang bersedia. Dengan goresan pena panitera, namanya di pendaftaran dan masuk berikutnya pada gulungan kehormatan Ganju, tidak Gyamtso.10. Selama relief Lucknow pada tahun 1857, rekor 24 VC diberikan dalam satu hari.

Hingga hari ini, Gurkha tetap menjadi bagian penting dari Angkatan Darat Inggris. Dalam masa yang lebih baru, Gurkha telah bertugas di Falklands dan Gulf Wars, Irak, dan Afghanistan. Misi penjaga perdamaian telah membawa mereka ke Kosovo, Bosnia, Timor Leste dan Sierra Leone.

Mereka tetap terkenal karena loyalitas, profesionalisme dan keberanian.
Menjadi Gurkha adalah suatu hal yang sangat membanggakan. Puluhan ribu orang Nepal muda berlaku, tetapi sedikit yang diterima. Prosedur seleksi yang ketat meliputi; tata bahasa Inggris dan tes matematika, penilaian inisiatif dan medis, wawancara akhir, dan tidak sedikit, melelahkan tes kebugaran, termasuk 'doko ras', yang melibatkan membawa 75 kilogram batu sementara berlari curam 4,2 kilometer tentu saja. 


0 Response to "Mari Mengenal Gurkha. Tentara "Terkejam" di Dunia!"

Posting Komentar